MOTIVASIANA.COM: Tradisi Lebaran di Indonesia, Minta Maaf dan Ghibah

Thursday, 6 June 2019

Tradisi Lebaran di Indonesia, Minta Maaf dan Ghibah

Lebaran merupakan merupakan hari raya yang suci bagi umat islam di dunia, tak terkecuali di dunia. Diberbagai belahan dunia banyak cara dilakukan dalam rangka menyambut lebaran.

Di indonesia misalnya, banyak perayaan untuk menyambut lebaran, mulai dari membuat kue, ketupat, berkunjung kekeluarga, dan sebagainya.

Namun ada tradisi di indonesia yang menurut saya unik bahkan sangat unik dan bikin saya tertawa geli.

Di indonesia kalau lebaran biasanya ada kumpul kumpul keluarga, dan disana biasanya orang orang saling minta maaf, baik yang kenal maupun tidak kenal, semuanya minta maaf, entah itu ada salah atau tidak pokoknya minta maaf.

Maaf maafan dengan siapa saja bahkan yang tidak dikenal sekalipun sih masih bisa ditolerir ya. Namun setelah mereka bermaaf maafan mereka saling ngobrol dengan puasnya, tertawa terbahak bahak dan sampai kebablasan omongannya.

Kebablasan gimana? Mereka sering ngomongin orang, eh ternyata si A itu begini begini, si B itu begitu begitu, anaknya si A itu...., anaknya si B itu....cucunya si B itu...

Isi omongannya dari A sampai Z gibahin orang aja. Ok lah tadi udah dapat pahala bermaaf maafan, namun habis maaf maafan langsung bikin dosa gibah orang.
Jadi dapat pahala satu, habis itu bikin dosa empat kali. Malah jadi minus kan.

Jadi kalaug itu ngak usah lebaran dong? ya ngka gitu juga, cuma ngak usah pakai ngomongin orang gitu, ngobrolin yang biasa biasa saja, atau kalau ngomongin orang ya yang baik baik saja. OK

Demikian tulisan singkat saya.

2 comments:

  1. Ya, beberapa kali saya menyaksikan hal serupa, kadang geli, sedih, juga jengkel, namun untuk membahasnya kadang terpikir juga, jangan jangan saya juga sedang berghibah? Semoga kita disadarkan, menuju kebaikan...
    Aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang ghibah itu dosa yang paling mudah dilalukan dan sering tidak sadar kalai kita sering berghibah. Sering intropeksi diri aja pak, merenung terhadap omongan yang telah kita ucapkan

      Delete